silahkan datang ke lokasi, lihat peta

Minggu, 14 Maret 2010

MENGENAL PERALATAN CETAK SARING/SABLON.

A. Screen
Screen atau kain screen adalah alat untuk memegang gambar yang
digunakan mencetak/menyaring cat/tinta, merupakan peralatan
utama yang digunakan dalam kegiatan cetak sablon. Screen terbuat
dari kain kasa (sutra) seperti saringan. Cara menggunakannya
adalah terlebih dahulu screen dipasangkan pada bingkai kayu atau
dengan keadaan kain ditegangkan, sehingga tinta akan mengalir
melalui pori – pori screen yang kecil dan tipis. Screen memiliki
beberapa macam ukuran pori - pori (lubang), yang penggunaannya
disesuaikan dengan benda yang akan dicetak, semakin tinggi ukuran
kain screen berarti semakin halus keadaan kain tersebut (semakin
banyak lobang/saringannya), yang berarti lubangnya semakin
sempit/kecil, sebaliknya semakin rendah nomer kain berarti semakin
besar pori – pori screen, jumlah lubangnya semakin sedikit, tetapi
lubangnya/pori-pori justru lebih besar.

Adapun ukuran screen itu sendiri diawali dari angka; T30, T50,
T60, T90, T100 yang digunakan untuk mencetak jenis tekstil dan
T120, T150, T165, T180, T200.
Sasaran Cetak Ukuran Kode
Karung 48 T
Tekstil dan kaos 62 – 90 T
Karton 100 T
Kertas / imitasi 120 – 150 T
Plastik 165 – 180 S
Raster 200 S
Perbedaan itu nampak pada perbandingan kode screen berikut ini;
Screen 200 s Screen 160 s
Jenis Screen untuk mencetak

Jenis dari kain saring (screen) ada bermacam – macam:
a) Kain sutra
Pengunaan kain screen sutra sebagai tabir screen dimanfaatkan
terbatas pada jenis – jenis benda yang meresap (kain) mengingat

kemampuan tabir sutra hanya untuk sekali pakai, karena memiliki
kelemahan sebagai beerikut:
1) Lemah terhadap zat kimia
2) Tidak memiliki ukuran jumlah lubang
3) Tidak memiliki daya lentur
4) Dalam penggunaan sutra tahan lama.
b) Kain Monofilamen
Kain Monofilamen terbuat dari benang tunggal yang dianyam.
Kain ini memberi pencetakan yang halus, aliran tinta yang mudah
diatur dan hasil cetakan yang tajam. Kain monofilamen bisa
terbuat dari nylon (polymide) atau polyster. Kain nylon
monofilament sangat elastis, tahan gesekan dan tahan bahan –
bahan kimia, dapat dipakai berulang – ulang, dan sangat cocok
untuk pekerjaan yang memerlukan register yang sangat tinggi.
c) Kain Multifilamen
Kain monofilamen terbuat dari beberapa benang tunggal kecil
yang dipelintir dan dianyam. Pelintiran ini menghasilkan kain
yang lebih berat, tebal yang menyebabkan penghantaran tinta
lebih banyak. Kain ini cocok untuk mencetak kain.
d) Kain polyster
Kain polyster tersedia dalam jenis multifilamen dan monofilamen.
Jenis monoofilamen lebih banyak di pakai, jenis ini lebih tahan
gesekan dan tidak terlalu elastis, sehingga baik untuk pekerjaan
yang memerlukan registrasi.

f) Kain Nylon
Kain nylon merupakan bahan yang dibuat khusus dari nylon
monofilament sebagai syarat mutlak dalam pencetakan sablon.
Kain nylon banyak beradar di pasaran dibandingkan jenis kain
screen yang lainnya.

B. Rakel (squeeqee)
Rakel berguna untuk menekan tinta dari kain screen (saring) ke atas
kertas atau bahan lain yang akan disablon. Biasanya terbuat dari
karet atau plastik sintetik. Pada bahan yang lunak dan tumpul
biasanya mengalirkan lebih banyak tinta pada media cetak.
Sedangkan bahan yang keras dan tajam mengalirkan lebih sedikit
tinta, sehingga mempercepat pengeringan.
Ujung bundar untuk memindahkan tintadalam
jumlah banyak, misalnya untuk mencetak warna
terang diatas latar belakang gelap diatas obey
datar. Juga digunakan untuk mencetak tinta
fluorescent.

Sisi bulat, digunakan untuk mencetak di atas kain
karena memindahkan banyak tinta.

C. Meja Cetak
Meja cetak yang digunakan khusus untuk sablon, yaitu daun meja
dibuat dari kaca dengan ketebalan 5 mm. Rancangan dibuat khusus
untuk sablon dengan posisi kedudukan engsel penyekat (catok)
sejajar dengan permukaan kaca.

D. Catok ( Engsel Cetak )
Catok/engsel penyekat merupakan gabungan dari alat penyekat
(catok dengan engsel). Pada satu bagian sebagai alat penyekat
(melakukan tekanan pada sisi bingkai), sedang bagian lain, engsel
berfungsi sebagai alat yang menggerakkan catok.

E. Bingkai ( Frame ) Screen
Bahan yang dipakai untuk membuat bingkai screen harus dari kayu
jati. Maksudnya adalah agar tahan lembab (basah), panas
matahari, dan bahan-bahan kimia. Oleh karena itu dipilih dari bahan
yang baik atau bahan yang tidak mudah terpengaruh oleh suhu
(temperature). Tebal penampang ± 3 Cm dengan lebar 5 Cm,
dibuat sesuai dengan keperluan. Makin besar ukuran bingkai, makin
Rakel sisi miring
Rakel 2 sisi miring
Modul GRA:CTK:009 26
tebal penampangnya. Permukaan bingkai harus rata, tidak
melengkung.

F. Rak Jemur
Rak jemur berfungsi sebagai tempat pengeringan hasil cetakan atau
sablonan. Bahan yang digunakan untuk membuat rak adalah kayu
jati, meranti, atau sejenisnya. Bentuk rak yang baik ialah reng atau
lis, yang dibuat persegi empat dan pada masing-masing sisi
dihubungkan dengan anyaman tali nylon yang mempunyai
ketahanan dan elastis yang baik. Jarak antara tali satu dengan yang
lain lebih kurang 5 Cm.

G. Gelas Ukur
Kegunaan gelas ukur adalah untuk mengukur bahan zat cair yang
memerlukan ketepatan jumlah ukuran dalam cc. Gelas ukur biasanya
untuk mengukur penggunaan pigment atau zat pewarna tinta.
H. Mangkuk Plastik
Mangkuk plastik berfungsi sebagai tempat mengolah bahan peka
cahaya yang berupa serbuk seperti, Chromatine, Chrom Gelatine,
Gelatine Bichromate, atau untuk mengolah bahan pengapus peka
cahaya (obat afdruk). Plastik tahan terhadap bahan soda api,
Sodium Hyphokloride yang kedua bahan ini mudah bereaksi dengan
bahan logam.

I. Bantalan Pengalas
Bantalan pengalas terbuat dari bahan kayu yang diberi karet dan
ditutupi dengan kain warna gelap. Fungsi dari bantalan pengalas
adalah untuk alas tekanan kaca terhadap film di atas permukaan
Modul GRA:CTK:009 27
screen, mencegah pembiasan sinar dan menjamin ketajaman hasil
afdruk.

J. Kaca Penekan
Kaca penekan adalah kaca bening persegi empat setebal ± 5 mm,
yang digunakan untuk menekan film dari atas, mencegah pembiasan
sinar terhadap film, menjamin kemantapan posisi film di atas screen
dan sekaligus menjamin ketajaman hasil afdruk.

K. Meja Gambar
Meja gambar adalah meja yang di atasnya diberi kaca bening
setebal lebih kurang 5 mm dan di bawahnya diberi lampu. Meja
gambar berfungsi sebagai tempat untuk mengecek atau mengontrol
film sebelum pengafdrukan dan hasil cetakan.

L. Central Coater
Central Coater adalah bahan yang terbuat dari stainlesstil yang
dilapisi bahan monyl dan berbentuk segi empat panjang
sertamenyerupai dusgrip (tempat pensil). Central Coater berfungsi
sebagai alat untuk melapisi bahan peka cahaya (obat afdruk) pada
permukaan screen.

Sumber : Modul GRA